oleh

Lemkaspa: Dewan Kawasan Sabang (DKS) Harus Memilih Figur Loyalis di BPKS Sabang

Banda Aceh – Meskipun belum ada kepastian secara resmi pengumuman penetapan calon kepala dan wakil di Badan Penguasahaan Kawasan Bebas Sabang (BPKS) oleh Dewan Kawasan Sabang (DKS). Dukungan dari berbagai pihak terus kepada (DKS) untuk melakukan pembenahan secara total, di badan yang diberikan tugas untuk memajukan sabang.

Salah satu lembaga yang selama ini sangat intens mantau kinerja BPKS kembali meminta (DKS) yang didalamnya termasuk Pelaksana Tugas Gubernur Aceh Nova Iriansyah MT. Lembaga Kajian Strategis dan Kebijakan Publik-LEMKASPA sangat mengharapkan kepala dan wakil BPKS dapat diisi oleh orang-orang yang memiliki kapasitas dan loyalitas untuk membangun Sabang kedepan, Sabtu 28 Desember 2019

“Kedepan kepala dan wakil BPKS harus di isi oleh figur-figur yang memiliki kemanpuan dan loyalitas untuk memajukan Sabang sebagai pelabuhan bebas di Provinsi Aceh, sebagai mana yang telah diatur dalam undang-undang No. 36 Tahun 2000 tentang pelabuhan bebas sabang” ungkap ketua Lemkaspa Samsul Bahri kepada media

Selama ini katanya, faktor yang menghambat kemajuan tidak terlepas dari pada kemanpuan pimpinan dan para perumus kebijakan di BPKS. Ketika kepala dan wakil BPKS ditempatkan orang-orang yang tidak memiliki pengetahuan maka hasil sudah bisa kita rasakan dan bisa kita lihat sekarang.

Implikasi dari hasil kinerja mereka sekarang dapat kita rasakan, keberadaan (BPKS) sampai dengan saat ini hanya sebatas lembaga yang di manfaatkan oleh kelompok tertentu untuk mencari penghidupan, hanya itu saja, kalau kita mengharapkan suatu perubahan di BPKS, tidak akan pernah tercapai. “Apabila Dewan Kawasan Sabang (DKS) masih mempertahankan orang-orang yang telah terbukti tidak manpu membawa perubahan,” tegas Samsul

Lebih lanjut, tambah ketua Lemkaspa, Dewan Kawasan Sabang (DKS) Plt Gubernur Aceh, Bupati Aceh Besar dan Walikota Sabang, dalam memutuskan kepala dan wakil (BPKS) harus mengedepan kepentingan Aceh, (DKS), bukan kepentingan politik.

Dewan Kawasan Sabang (DKS) dapat melihat track recod masing-masing figur yang telah mendaftar untuk kepala dan wakil (BPKS).

“Kalau saya melihat dari 15 nama yang lulus verifikasi administrasi ada beberapa nama yang sangat layak untuk menjadi kepala dan wakil (BPKS), Ini berdasarkan hasil penulusuran kita dalam melihat track record calon yang dinyatakan lulus administrasi awal”

Lebih lanjut, tambah ketua Lemkaspa, Badan Pengusahaan Kawasan Bebas Sabang (BPKS) kedepan akan menghadapi berbagai tantangan dalam memajukan sabang, hal ini tidak terlepas dari pada persaingan lintas negara dan perdagangan Global yang semakin kompetitif.

Dalam menempatkan figur kepala BPKS kedepan, Dewan Kawasan Sabang (DKS) harus memperioritaskan pemimpin yang unggul dan berkompeten.

Kepala (BPKS) lebih efektif bukan sekedar suatu pusat kedudukan atau kekuatan, akan tetapi juga merupakan suatu interaksi aktif antar komponen yang efektif. Fungsi kepala (BPKS) yang efektif dapat membantu dalam mencapai tujuan yang telah diwacanakan sebelumnya, menggerakan anggota menuju tujuan tersebut serta mewujudkan interaksi dan keterikatan diantara semua stakeholder untuk memajukan Aceh secara umum, pungkas Ketua Lemkaspa . (Red)

Komentar

News Feed